Ragam  

Laporan SDGs RI Termasuk 5 Negara Ini Sumbang 60% Kasus Baru Tuberkulosis, Begini Menurut Prof. Dr. Mulyadi, dr. Sp.P (K), FISR

Pingintau.id – Terkait dengan bidang ilmu Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi, yang mengantarkan Prof. Dr. Mulyadi, dr. Sp.P (K), FISR, memperoleh guru besar. Ayah dari dua orang anak yang semuanya juga berprofesi sebagai dokter ini mengatakan, berkembangnya teknologi transportasi yang berakibat pada arus komoditas trans nasional baik barang, manusia dan hewan, berbagai masalah kesehatan, termasuk kesehatan respirasi menjadi tantangan tersendiri, sehingga risiko penularan berbagai macam penyakit akan semakin tinggi.

“Pada dekade pertama abad 21, lebih dari dua miliar orang bepergian dengan pesawat terbang, ini menjadi salah satu risiko penyebaran penyakit secara transnasional, sehingga berakibat wabah dan pandemi. Sejak tahun 1940 terdapat hingga 60 persen dari 400 penyakit infeksi emerging pada manusia, termasuk penyakit sistem respirasi, dan akan terus menjadi tantangan besar sistem kesehatan masyarakat,” katanya, Sabtu (16/10/2021).

Diungkapkannya, berdasarkan laporan tahunan Tuberkulosis yang diterbitkan pada masa era Sustainable Development Goals (SDGs) dan dimasa End TB Strategy, menempatkan Indonesia bersama beberapa negara lain (India, China, Nigeria, Pakistan dan Afrika Selatan) secara bersama-sama merupakan penyumbang 60 persen kasus baru tuberkulosis.

“Kasus tuberkulosis bukan hanya karena kemiskinan, akibat tuberkulosis yang berkepanjangan menambah serta memperberat kemiskinan itu sendiri. Dalam skala mikro rumah tangga, pasien tuberkulosis dapat kehilangan hingga 3 – 4 bulan kerja efektif, serta menghabiskan hingga 30 persen biaya rumah tangga sehari-hari. Ini jarang disadari dan masih berlangsung hingga kini di masyarakat kita. Setiap tahun beban ekonomi terkait akibat tuberkulosis yang ditanggung oleh negara miskin diseluruh dunia mencapai 12 miliar dollar AS,” katanya.

Dikatakan Prof Mulyadi, ketika problem tuberkulosis belum selesai, kini muncul berbagai wabah dan mengakibatkan pandemi diberbagai belahan dunia, seperti SARS pada 2003, Flu Burung H5N1 serta MERS CoV pada 2016, serta Covid-19 yang saat ini sedang kita alami.

“Infeksi Covid-19 yang disebabkan oleh Severe Acute Respiratory Syndrome Corona Virus 2 (SARS-CoV-2) menjadi penyebab pandemi dan telah mengubah tatanan budaya serta kebiasaan hidup saat ini. Kita menyaksikan bersama ketika dunia memulai tahun 2020 dengan pandemi kedua di abad ini. Covid-19 telah menginfeksi lebih dari 25 juta diseluruh dunia dan terus berlanjut hingga kini,” ujarnya.[***]

 

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *