Dunia  

Penelitian De Beers : 30 % Milenial Beli Perhiasan dengan Kredensial Keberlanjutan Bagian dari Branding

Pingintau.id, LONDON, Inggris -Pertimbangan keberlanjutan sekarang setara dengan harga dan desain untuk konsumen global saat membeli berlian, menurut penelitian baru yang diterbitkan hari ini oleh De Beers Group dalam Laporan Wawasan Berlian tahunan kedelapan perusahaan, berjudul Keberlanjutan: membentuk masa depan sektor berlian.

Laporan ini membahas secara mendalam topik keberlanjutan di sektor berlian, termasuk bagaimana pertimbangan keberlanjutan memengaruhi keputusan konsumen terkait berlian alami, bagaimana industri berlian telah menjadi pemimpin di banyak bidang terkait keberlanjutan, dan bagaimana industri harus membangun momentumnya dan terus menempatkan keberlanjutan sebagai inti dari proposisi nilainya untuk memenuhi harapan konsumen di masa depan.

Berdasarkan studi global terhadap lebih dari 8.400 orang di tujuh[1] pasar konsumen utama untuk berlian, laporan tersebut menemukan bahwa pertimbangan keberlanjutan memengaruhi keputusan pembelian konsumen di semua sektor, dengan 60 persen konsumen dan lebih dari 80 persen opini. pemimpin (mereka yang mempengaruhi keputusan teman dan keluarga) telah memilih untuk membeli produk yang dibuat dengan cara yang lebih bertanggung jawab secara lingkungan atau sosial daripada produk lainnya.

Studi ini juga menemukan bahwa perhiasan mewah menempati urutan ketiga, setelah hanya makanan dan pakaian, sebagai kategori yang paling sering dibeli berdasarkan pertimbangan keberlanjutan, dengan satu dari lima konsumen secara global telah membeli perhiasan karena kredensial keberlanjutannya dalam beberapa tahun terakhir. Dalam hal perhiasan berlian, studi tersebut menemukan bahwa pertimbangan keberlanjutan merupakan faktor kunci bagi konsumen di semua pasar. Keberlanjutan dinilai oleh 30 persen konsumen sebagai pertimbangan terpenting mereka – di atas harga dan desain – saat memilih berlian.

Lima pertimbangan keberlanjutan teratas untuk konsumen berlian dalam penelitian ini adalah perlindungan lingkungan, perlakuan adil terhadap pekerja, sumber bebas konflik, mendukung komunitas lokal dan asal berlian.

Tren ini dipimpin oleh generasi muda, dengan 30 persen Milenial membeli perhiasan dengan kredensial keberlanjutan sebagai bagian dari branding-nya, dibandingkan dengan hanya delapan persen Baby Boomers. Pertimbangan keberlanjutan juga lebih tinggi di antara konsumen dengan pendidikan tinggi (67 persen) dan mereka yang berasal dari latar belakang kaya (70 persen).

Studi ini juga menemukan bahwa konsumen yang sadar akan keberlanjutan siap membayar mahal untuk berlian alami yang memberikan bukti kredensial keberlanjutan, dengan 56 persen konsumen yang bersedia membayar lebih mengatakan mereka bersedia membayar antara 10 dan 20 persen lebih banyak. untuk merek berlian alami yang dapat menunjukkan bahwa mereka beroperasi dengan cara yang bertanggung jawab secara lingkungan dan sosial. Hampir 17 persen dari konsumen ini bersedia membayar 25 persen atau lebih untuk berlian alami yang berkelanjutan.

Semakin simbolis dan emosional acara tersebut dan semakin besar bobot karatnya, semakin sensitif konsumen terhadap nilai-nilai lingkungan dan sosial suatu merek. Enam puluh dua persen orang yang membeli berlian alami untuk pernikahan, pertunangan, dan hari jadi menilai faktor keberlanjutan sebagai yang paling penting dalam keputusan pembelian mereka. Angka ini adalah 50 persen untuk berlian yang dibeli sendiri dan 45 persen untuk acara-acara lain seperti Natal, Tahun Baru Imlek, Diwali, dan Hari Ibu.

Ketika datang ke faktor yang paling berpengaruh dalam membentuk persepsi konsumen terhadap keberlanjutan dan berlian, penelitian ini menemukan bahwa pendapat para ahli (46 persen), informasi dari merek itu sendiri (40 persen) dan informasi dari pengecer (37 persen). ) menempati peringkat paling tinggi, dibandingkan dengan pendapat teman dan keluarga (21 persen), dan pendapat influencer (17 persen) atau teman sebaya (15 persen) di media sosial.

Selain temuan penelitian, laporan ini juga menyoroti banyak contoh yang menunjukkan bagaimana industri berlian telah menjadi pemimpin keberlanjutan di banyak bidang, mulai dari mendukung masyarakat lokal dan memberikan proyek konservasi skala besar hingga meningkatkan keragaman di seluruh rantai nilai dan bekerja untuk menjadi karbon. netral. Laporan tersebut menekankan bahwa industri memiliki fondasi yang kuat untuk dibangun ketika menanggapi tren konsumen yang diidentifikasi oleh penelitian, dengan lebih proaktif mengkomunikasikan dampak positif signifikan yang diciptakan berlian dalam perjalanan mereka ke konsumen.

Bruce Cleaver, CEO, De Beers Group, mengatakan: “Dengan keberlanjutan menjadi salah satu tren besar utama di semua sektor konsumen, Laporan Wawasan Berlian tahun ini mengeksplorasi bagaimana faktor keberlanjutan memengaruhi sikap konsumen terhadap berlian. Seperti yang jelas dari penelitian ini, titik kritis telah tercapai – keberlanjutan bukan lagi tren yang akan datang; ini sudah menjadi salah satu pertimbangan utama dalam pembelian berlian.”Sebagai produk mewah yang memiliki keunikan masing-masing.[***]

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *