Dunia  

Okta Capai 100 % Listrik Terbarukan untuk Kantor & Tenaga Kerja Global :Studi Emisi Kerja Hibrida Perintis

Pingintau.id-  Singapura, Okta, Inc. (NASDAQ:OKTA), penyedia identitas independen terkemuka, hari ini mengumumkan bahwa perusahaan telah mencapai 100 persen listrik terbarukan untuk kantor globalnya dan konsumsi karyawan dari rumah pada TA22 , dan meluncurkan Studi Emisi Gas Rumah Kaca (GRK) Kerja Dinamis, sebuah studi yang dirancang untuk mengukur dampak lingkungan dari tenaga kerja hibrida saat ini. Studi ini menemukan bahwa dalam lingkungan Kerja Dinamis, kerangka kerja hibrid Okta yang memberikan kesetaraan di seluruh lingkungan kerja, emisi per karyawan diperkirakan 21 persen lebih rendah daripada sebelum menerapkan Pekerjaan Dinamis.

Saat Okta memperluas kehadiran globalnya dan merangkul Pekerjaan Dinamis, mengukur jejak lingkungan baru perusahaan telah menjadi bagian penting dari proses Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (ESG) Okta. Okta bermitra dengan Global Sustainability Consultancy Anthesis untuk menjalankan analisis yang membandingkan tahun kerja pra-pandemi FY20, pra-dinamis (1 Februari 2019 – 31 Januari 2020) dengan tahun proyeksi FY23 dengan Dynamic Work di tempat untuk memahami dampaknya Kerangka Kerja Dinamis memiliki inventarisasi emisi gas rumah kaca. Studi ini menemukan bahwa Pekerjaan Dinamis dapat mengurangi emisi GRK, karena pengurangan perjalanan karyawan dan pengurangan luas area tempat kerja per orang, bahkan ketika memperhitungkan peningkatan bertahap dalam penggunaan energi di rumah.

“Sebagai sebuah bisnis, cara kami mengevaluasi jejak lingkungan kami telah berkembang seiring dengan cara kami bekerja. Sama seperti kami harus bertanggung jawab atas dampak lingkungan dari bangunan yang kami tempati dan layanan yang kami berikan, sekarang kami perlu memperhitungkan dan membantu karyawan kami untuk memahami, mengukur, dan mengurangi dampak lingkungan mereka dalam model Kerja Dinamis terdistribusi baru ini,” kata Erin Baudo Felter, Wakil Presiden, Dampak Sosial & Keberlanjutan, Okta. “Studi ini merupakan langkah pertama yang penting dalam memahami dan mengukur dampak kami dengan Dynamic Work.”

“Bisnis di seluruh dunia menetapkan target untuk mengurangi emisi gas rumah kaca mereka sebagai bagian dari strategi perubahan iklim mereka. Anthesis adalah mitra penting bagi klien kami dalam upaya mereka untuk tidak hanya menciptakan model bisnis yang berkelanjutan tetapi juga mengukur dampak”, kata Emma Armstrong , Direktur Eksekutif dengan Anthesis. “Seiring tempat kerja berkembang untuk mengakomodasi perubahan kebutuhan yang dipercepat oleh pandemi, kami senang bermitra dengan Okta untuk memahami bagaimana model yang mendukung cara kerja baru ini berdampak pada lingkungan. Proyeksi pengurangan emisi per orang yang dihasilkan dari model Kerja Dinamis Okta signifikan, dan memberikan contoh bagaimana perusahaan lain dapat memeriksa emisi tempat kerja mereka di masa depan. Kami berharap dapat bermitra dengan Okta untuk mengukur dampak aktual yang dihasilkan dari peluncuran penuh Dynamic Work, yang kami antisipasi akan menginformasikan lebih lanjut pengukuran emisi dan strategi tempat kerja melalui lensa kinerja yang berkelanjutan”.

Peluncuran Studi Emisi GRK Kerja Dinamis mengikuti pencapaian Okta 100 persen listrik terbarukan tahun ini untuk kantor globalnya, termasuk ruang kerja bersama, dan konsumsi listrik kerja dari rumah karyawan global. Tonggak penting ini dicapai dengan membeli sertifikat energi terbarukan (REC) yang setara dengan 100 persen konsumsi listrik kantor global dan karyawan dari rumah, dan komitmen terhadap efisiensi energi dengan kantor Okta bersertifikat LEED Silver dan WELL Silver. Mayoritas REC yang dibeli Okta berasal dari program surya California Bright Schools, yang membantu mewujudkan peluang penghematan energi yang paling hemat biaya, mendukung pendidikan energi terbarukan, dan pemasangan solar di sekolah-sekolah di seluruh negara bagian.[***]

ril

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *