Dunia  

Jerman Ambil Posisi Teratas dalam Indeks Manajemen Plastik, Diikuti Jepang, Prancis, Inggris &AS

Pingintau.id – Eropa memimpin dalam upaya pengelolaan plastik global, sementara Asia tertinggal—meskipun memproduksi separuh plastik dunia. Penampil terbaik di setiap wilayah adalah: Timur Tengah dan Afrika: Ghana (Peringkat ke-15); Amerika Selatan: Chili (9); Eropa: Jerman (peringkat 1); dan Asia-Pasifik: Jepang (ke-2), AS menghasilkan lebih banyak sampah plastik daripada negara lain secara global, diikuti oleh UE, India, dan China .Sebagian besar negara berpenghasilan menengah ke bawah berjuang keras—meskipun Vietnam (11) dan Ghana (15) mengungguli China (10), produsen plastik terbesar di dunia, sedang mengembangkan kapasitas untuk mengelola plastik tetapi tertinggal dalam keterlibatan pemangku kepentingan Negara-negara Amerika Latin berada di peringkat menengah ke bawah indeks dan paling lemah dalam kategori keterlibatan pemangku kepentingan.

Sementara Back to Blue, inisiatif kesehatan laut dari Economist Impact dan The Nippon Foundation, hari ini merilis edisi pertama Plastics Management Index (PMI). Indeks tersebut memeringkat 25 negara di seluruh dunia di lima benua, menilai kapasitas suatu negara untuk meminimalkan salah urus plastik sambil mempromosikan produksi dan penggunaan plastik yang optimal sebagai sumber daya. Indeks tersebut terdiri dari tiga pilar – tata kelola, kapasitas sistemik yang ada, dan pelibatan pemangku kepentingan – yang diukur dari 12 indikator dan 44 sub-indikator individu.

Dunia memproduksi dan menggunakan lebih banyak plastik setiap tahun, dengan 367 juta metrik ton diproduksi pada tahun 2020. Dengan perkiraan produksi yang diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2040, plastik bukan satu-satunya tantangan polusi dunia, tetapi bisa dibilang yang paling menonjol. Skala tantangan menuntut kerangka kerja baru yang mencakup seluruh siklus hidup produk plastik—dari desain, produksi, konsumsi, pembuangan, dan seterusnya. PMI dirancang untuk memberikan perhatian pada kekhawatiran global yang berkembang seputar penggunaan plastik, menyoroti bagaimana pengelolaannya dapat dibuat berkelanjutan.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa Jerman adalah negara dengan kinerja terbaik secara keseluruhan dalam manajemen plastik, dengan skor 87 poin dari 100. Peringkat pertama untuk tata kelola dan keterlibatan pemangku kepentingan dan ketiga untuk kapasitas sistemik, ini sebagian besar disebabkan oleh skema daur ulang negara oleh pemerintah dan industri yang telah menghasilkan ekonomi sirkular untuk plastik.

Meskipun memproduksi separuh plastik dunia, Asia tertinggal dalam upaya pengelolaan plastik global dibandingkan dengan Eropa. Eropa memimpin peringkat keseluruhan sebagian besar berkat proaktif dari Uni Eropa dan kemampuan kawasan untuk mendanai inovasi dan penelitian. Negara-negara Asia-Pasifik sebagian besar menempati posisi tengah, diikuti oleh negara-negara Amerika Latin dan Afrika.[***]

 

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *